Softcopy atau pilih Sopkopi

Softcopy apa pilih sopkopi? Suatu pilihan yang gag jelas, ora transparant ;)

Sewaktu blogwalking ke blognya  tetangga ada suatu komen balik membuat diri ini mesam-mesem sendiri. Sebut saja cah lanang dan mbah Dipo.

Wah aku opo yo mbah, mbok ngampil softcopy-ne, mengko tak edit jenenge :-D – wah apa aku ya mbah, bolehkan pinjam softcopy-nya, nanti aku edit namanya :-D

Sopkopi ki ra apik.. sop ojo dicampur kopi… rasane ngoyoworo… – Sopkopi itu tidak baik….(sayur) sop jangan dicampuri kopi…. rasanya tidak karuan)

Mbah…. mbok nyonto proposale..? – mbah… bolehkan mencontoh proposalnya…?

ojo nyonto.. ngeblat wae… – jangan mencontoh…. diduplikat (red; meniru gambar/teks dengan cara memberi kertas karbon di bawah kertas) saja…

Softcopy, [1] copy : Menggandakan, mengcopy, menduplikasi. Perintah untuk menyalin obyek, misalnya gambar, teks. Soft ; Lunak, lembut. [2] berarti non fisik, kalau berbentuk fisik itu namanya hardcopy. [3] ………

Dari komentar cah lanang di blognya si mbah dan arti yang ku dapat dari si mbah gugel tadi, aku jadi ingat ketika seorang customer meminta softcopy gambar untuk mendesain sendiri stripping dan warna body fashion mobil yang akan dibuatnya. Seketika itu aku (hanya) bertanya dalam hati,”Lho kok, katanya mau ngedesain sendiri striping dan warna, berarti bisa gambar juga toh?” tidak mau ribet apa yang dia mau tentang softcopy, langsung aja file master aku kirim via imel. Ternyata… oh ternyata, customer itu datang ke kantor meminta gambar (print out-outline) tanpa warna body fashion untuk di desain sendiri. Hehehe…. lah terus apa artinya aku ngirim softcopynya ke dia (customer), kok malah minta print outnya, atau….jangan-jangan tidak tahu cara nge-printnya, ngeprintnya saja tidak tahu apalagi cara nge-desain striping dan mewarnainya hiiaaaa….

Masih dalam ranah softcopy, (Sebelumnya cerita di atas) Setelah presentasi untuk pengadaan  Satellite News Gathering Mobile, perwakilan customer meminta gambar yang telah dipresentasikan tadi.

Pak, boleh minta softcopynya?”

Bisa pak, Via imel atau bluethooth?

Gambarnya pakai aplikasi apa pak?

Waaah… gaswat nih, sedikit menelikung,” saya kirim dengan format JPEG atau PDF aja ya Pak”

(Biasanya orang nyenggol-nyenggol masternya pastinya sedikit banyak dia tahu aplikasi untuk drawing).

Pakai masternya saja biar saya mengeditnya mudah

Hohoho……ediaan tenan nih customer, maunya fast food aja. Waah, kebetulan masternya tidak terbawa, gimana kalo JPEG saja seperti gambar presentasi tadi?

Setelah ulik sedikit mengecilkan resolusi gambar dari hi-resolution yang cukup untuk di lihat di screen monitor plus menambah watermark akhirnya softcopy jatuh ke tangan customer, masih mending ya, daripada aku suruh ngeblat gambar seperti perintah si mbah :)

Dari pengalaman, pengamatan tentang apa itu softcopy kok diri ini malah jadi gag jelas pemahaman tentang softcopy ya, wis mboh lah. Mending ikut si mbah makan sayur sop + ngopi aja deh di warungnya Pak Dul :)

Selamat menikmmati hidangan sopkopinya, kalau gag sesuai selera jangan di makan, cukup buat nambah referensi resep makanan yang ada di rumah, tak lupa Pak Dul titip salam ke semua bloger :)

About these ads

23 Tanggapan to “Softcopy atau pilih Sopkopi”

  1. Sofkopi itu selama ini saya pikir adalah file asli. Jadi misal habis kuliah di kelas, kami mahasiswa biasanya minta ke dosen, “Pak, bisa minta sofkopi-nya?” Kalo boleh, maka kami kasih flashdisk ke beliau, dan beliau ngasih file powerpoint. :D

    Kadang ada dosen yang berbaik hati memberikan beberapa buah hardkopi sebelum perkuliahan dimulai. Beliau bilang, “Ini ya bahan untuk kuliah hari ini dan minggu depan, saya nggak mau ngasih sofkopi-nya”. Begitu. :)

    hehehe… dosen yang baik hati dan cerdas bagi mahasisiwanya, karena memberi sopkopi bagi mahasiswa aku pikir kurang mendidik, ntar malah sopkopinya di upload di blog :D
    kasihan pak dosen yg begadang hiks…

  2. tapi kadang takut minta ke dosen apalagi dosen killer, wkwkw

    haaduuhh… hari gini masih ada dosen killer? pasti kemana2 bawa pistol ya :D

  3. Hahaha.. hanya beda penulisannya saja kok.. :D

    hehehe… he’em mas, rasanya juga beda :)

  4. Wah saya juga gak tau, arti sesungguhnya dari softcopy. Sering mendengar kata itu, tapi gak tau artinya apa :p

    tapi kalo sopkopi seperti kata mbah Dipo pasti tau kan :D

  5. kalau nggak salah, soft copy memang file dalam format komputer mas :) yang bisa dikirim dan di print out. Kalau ngirim tulisan, itu biasanya yang di minta penerbit. :)

    Bersepakat dengan hal itu untuk memudahkan pengeditan (Sengaja untuk di edit) dalam teks dan ilustrasi untuk lay out selanjutnya, dalam hal ini ada kerjasama pihak penulis dan penerbit.
    * btw, kapan nih nyobain sop + kopi bareng :)

  6. Kalo soal softcopy, jadi ingat si dosen.
    Kata dosen, “gak usah dicatet ya materinya, nanti saya kasih softcopynya aja. ngapain repot nyatet, wong jaman udah modern”, kwkwkwk… :D
    Enak juga punya dosen yang gitu, gak pelit :D
    Tapi softcopy banyak disalahgunakan juga sih.
    Apalagi buat mahasiswa yang hobinya copy paste, wkwkwk…. :lol:

    iihhh.. baik banget ntu pak/bu dosen, apa karena tau mahasiswanya suka copas aja ya :D

  7. Sekarang kalo kuliah tinggal duduk tenang, takzim mendengarkan, sekali-kali ngangguk-ngangguk tanda mengerti terus pulang. Materi udah dikasih soft copynya aja. hehehehe…

    hehehe… jamanku masih hardcopy alias potokopi bw, itupun yg 15 rupaiahan.
    *ikut ngangguk-ngangguk :)

  8. yoi…. segala perumpamaan memang ada hard- ada soft…
    dalam arsitektur lanskap aja juga ada softscape dan hardscape… ^_^

    ^___^

    he’em, … jadi inget nge-blue print tugas rancang bangun :)

  9. Saleum,
    beda jauh pokoke dengan susukopi gan, :D
    yang jelas apa yang diungkapkan bang asop itu adalah pengertian sebenarnya sob,
    saleum dmilano

    :D kopisusu? ahaayyy…
    ya, kalo di indo khan lebih familiar gitu, biar gag pake nanya ini, itu :)

  10. kalau soft coffee lain lagi ya…

  11. @ joe : hehehe… he’em, kopi tanpa gula, lho kok? :)

  12. Wah kalau sopkopi gak pernah denger saya, tapi kalau liat penjelasan mbah dipo dan membayangkannya, saya seakan-akan tau :p

    hehehe…. boleh di coba tapi jangan di campur :)

  13. Saya ikut ngesopkopi aza.

    monggo disekecak’aken kemawon pak :)

  14. enak tenak yo Kang kalo customer minta komplit sekalian aplikasinya padahal yang bikin harus minum kopi bercangkir-cangkir nguras tenaga dan pikiran

    hehehe… lha kui intine sopkopi cak, kadang manis, kadang pahit :)

  15. sop campur kopi kadang asin agak pahit juga
    kebetulan ane gak doyan kopi mas, kalao tanpa air dan tanpa gula he he

    hehehe…. kopi tanpa air dan gula gag bisa, ssrruupuut :)

  16. emang ada yang mau sop dicampur kopi hahahahahahaha…… tggl copas enak bozz hahahahahahahaa….

    salam persahabatan selalu dr MENONE

    hehehe… kalo begitu aku beri hadiah Kopi paste[L], kopi+pastel (jajan pasar) ya :)

  17. Wah tapi kalo dicampurnya dikit boleh gak? XD

  18. istilah sopkopi kukenal pertama kali saat kuliah dg dosen2 yg sudah mulai melek IT. *halah.
    tp ada lagi dosen yg lebih nyenengkeh,, sebelum kuliah, mhs dikasih dulu sopkopinya, lalu diprint dan selanjutnya anak2 mendengarkan sambil memberikan catatatn2 kecil ata spenjelasannya…

    *kang punya sop kopi seluruh isi blog sampeyan ga? :D

    lho? sopkopinya ya blog ini. asle :)

  19. Sama seperti malaysia, mungkin malas kali, karna lebih gampang begitu, misalnya starbak, kalo disini stabak, carrefour, kepo

    hehehe… ternyata ada juga toh :)

  20. Sop Kopi itu tidak mengantuk, silahkan coba yaa

    hehe… he’em, karena kekenyangan :)

  21. sop kopi? iihh kyk apa tuh rasanya? :-?

    hehe…rasanya nano-nano :)

  22. versi pdf nya dong. :D
    :p

    hehehe . . .tinggal copas aja khan :)

  23. dengan softcopy urusan mengcopy jadi lebih mudah wkwkw.. :D

    he’em :)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: